Bad Debt

Standard

“Jika kamu membelanjakan harta kepada Allah dalam bentuk pinjaman yang baik, tentu Dia akan melipat gandakan balasan-Nya kepada kamu.” (At-Taghabun :17).

 

#Back Sound

Gita Gutawa

 

 

Ku tak tahu apa yg terjadi

Pada hatiku kini

Tak kumengerti

Getar ini belum pernah ada

Tak pernah kurasakan

Selama ini…

 

Malu..malu…aku mengakuinya

karena aku kini belum dewasa…

 

************************************

 

28 Mei. Tanggal tua yang sudah beruban. Tanggal yang membutuhkan bantuan tongkat untuk berjalan sampai menyentuh bulan baru. Banyak orang yang akan mengeluh jika berjumpa dengannya. Terutama mengeluh tentang masalah financial. Tak terkecuali seorang cowok. Bulan belum habis tanggal, anggaran sudah raib di tengah jalan. Dia tak pantas mejadi Menteri Bapenas. Jangankan untuk membuat anggaran negara, membuat anggaran untuk dirinya sendiri pun ia tak mampu. Tragis!!!

Sebenarnya, itu bukan semata-mata karena ia tak mampu mengelola anggaran hidupnya, namun sebuah kasus telah menjeratnya. Bad Debt. Ya, kredit macet. Semua krediturnya berjanji akan membayar hutangnya di awal bulan. Namun keadaan ini justru membuat bahagia si cowok. Setidaknya ia telah berbuat sesuatu yang dapat meringankan beban orang lain, karena mungkin hanya itu yang bisa dilakukannya. Itu artinya sebagian cita-citanya telah tercapai. Ya,, menjadi seorang yang bermanfaat dan siap dimanfaatkan. Selain itu, ia merasa telah menemukan cara melipatgandakan uang secara legal dari segi agama, negara, dan budaya. Perlu kita tahu, jika kita melakukan sesuatu yang bertentangan dengan salah satu atau ketiga hal tersebut, maka bersiap-siaplah untuk dihujat.Mungkin kamu merasa apa yang kamu lakukan sesuai dengan agama, namun tidak sesuai dengan negara dan budaya, bersiaplah untuk dihujat. Atau mungkin apa yang kamu lakukan sesuai dengan budaya dan negara, namun tak sesuai dengan agama, maka kamu juga harus bersiap untuk di hujat. Ah, sungguh rumit hidup ini.

 

Karena bermasalah dengan financialnya, maka ia memutuskan untuk tidak melakukan rutinitasnya di akhir pekan. Ya, adventure and culinary. Ia ingin menghabiskan akhir pekannya untuk berteman dengan musuh utamanya. Ya, rasa malas dan rasa kantuk. Kakak beradik yang membinasakan. Si cowok berencana menghabiskan akhir pekannya dengan menonton film kartun, bermain game hingga tertidur, dan berharap ketika terbangun, ia menemukan kalender di atas mejanya memamerkan wajah barunya. 1 Juni, berarti bulan telah berganti.

 

Namun Tuhan berkata lain. Tuhan seolah tidak menghendaki si cowok bersekutu dengan musuhnya, Di akhir pekan ini ia mendapat tugas lembur dari kantornya. Ternyata hidup memang benar-benar  rumit. Masalah tidak cukup sampai disana. Karena dengan keadaanya itu, ia harus membuat seorang gadis kecewa.

 

Sabtu sore, handphone si cowok berdering. Ia tahu jika itu panggilan dari teman dekatnya.

 

Cowok : Assalamu’alaikum *mengengkat telepon

Cewek : Iihh… Lama baget sih???

Cowok : Jawab dulu dong salamnya!!!

Cewek : Iya iya… Wa’alaikumsalam.

Cowok :  Nah,,, gitu kan cakep…

Cewek : Kenapa sih sms aku gag dibales-bales???

Cowok : Ehhmm… *berfikir mencari alasan

Lagi gag punya HP.

Cewek : Ihh.. Bo’ong banget…

Cowok : Aku kalo bo’ong kan gag mau setengah-setengah. Ntar kalo aku bilang gag punya pulsa, itu namanya bo’ongnya nanggung. Aku kan gag mau bo’ong setengah-setengah. Ya udah, aku bilang ajah gag punya HP. Orang dosanya sama.*tertawa

Cewek : Pinter banget sih ngeles’nya…

Eh, kamu udah pulang??? Kamu jadi lembur tadi???

Cowok : Ne baru aja nyampe..

Cewek : Ya udah,, berarti nanti bisa kan???

Cowok : Aduh,, gimana yah… Ntar ada bola sih…

Cewek : Bukannya bolanya ntar jam 2 malem??? Your reason unlogic, Boy!!! Udahlah, gag usah banyak alasan. Mau ya???

Cowok : Aku boleh berkata jujur???

Cewek : Bukankah seharusnya memang seperti itu???

Cowok : Aku sedang bermasalah dengan financialku.

Cewek : *tertawa… Owh, ternyata itu masalahnyooo… Ngobrol dong…!!! *masih tertawa.

Cowok : Bukannya begitu,, kamunya ajah yang gag peka.. *membela diri

Cewek : Iya.. Iya..

Cowok : Jadi,, alasan diterima kan??? *merayu

Cewek : Eits… Jangan senang dulu,,, Agenda gag bisa dibatalakn. Gini aja deh,,, aku gag mau tau bagaimana caramu kesini, yang jelas setelah kamu sampe sini, semua jadi urusanku. Okay Boy???

Cowok : Aku bingung harus alasan apalagi. Baiklah,, kali ini kamu menang!!!

Cewek : Yah… Gitu dong… *tertawa…

Oh iya,,, Ntar kita langsung ketemu di D’Cost ajah yah… Soalnya di rumah gag ada orang. Ntar terjadi hal-hal yang kamu inginkan lagi… *meledek

Cowok : Sialan!!!

Cewek : Kenapa hari ini aku selalu menang yah… Jarang-jarang loh aku dapet moment bisa ngalahin kamu kayak gini.. *tertawa

Cowok : Iya.. iya..

Ya udah, aku mau mandi dulu. Mau ketemu orang cakep sih… Mau berendam 3 jam. Prepare Perfect Performance!!!

Cewek : *tertawa,,, Ya udah, sampai ketemu ntar yah… Bye..

Assalamu’alaikum

 

Si cowok menjawab salam si cewek hanya dalam hati, dan di dalam hati itu pula ia bergumam “Ah, dia bukan jodohku. Kombinasi Smart n Kalem tak terlihat padanya. Mungkin itu yang menyebabkan ia terlalu menuntut dan memaksakan kehendaknya”. Dan si cowok pun hanya tersenyum pahit. Ia teringat pepatah jawa yang menggambarkan kondisi gadis itu. Ya, “Angel Open-openane”

 

Sabtu malam, berarti malam minggu. Terlihat seorang cowok masuk D’Cost Resto dengan perasaan ragu-ragu. Namun ia melihat seorang wanita telah menunggunya disana.

 

Cowok : Udah lama???

Cewek : Nggak,, cuma rambutku udah mulai beruban nih.. Lama banget kemana aja sih???

Cowok : Kan aku udah bilang kalo gag ada ongkos. So, ne tadi aku jalan kaki *tertawa

Cewek : Enak ya kalo jadi cowok, punya lisensi untuk bo’ong.

Cowok : Makanya jadi cewek mesti hati-hati. Aku bo’ong aja kamu percaya, apalagi aku jujur.

Cewek : Ihhh.. sapa juga yang percaya. Aku kan cuma percaya pada Tuhan Yang Maha Esa *tersenyum

Cowok : Mana Lina??? Katanya kamu tadi bareng ama Lina??? *masih berdiri

Cewek : Udah duduk dulu, dilihatin orang tuh… Ntar dikira kamu waiter-nya.

Cowok : Emang aku ada tampang waiter??? *mendorong kursi dan kemudian duduk

Mana Lina???

Cewek : Udah pulang. Kamu sih kelamaan… *menggoda

Cowok : Yang bener???

Cewek : Nggak,, Tadi dia Cuma nganter aku ajah, trus balik pulang.

Eh, kamu mau pesen apa???

Cowok : Aku minum ajah…

Cewek : Kamu gag pesen makan???

Cowok : Sebelum kesini, aku tadi udah makan.

Cewek : Udah makan apa udah makan??? *tersenyum meledek

Aku tahu kok…!!! Tenang ajah Boy…

Cowok : Aku memang sengaja makan duluan. Aku tak mau membebanimu.

Cewek : Ya udah,, ak gag akan memaksa. Kamu mau minum apa???

Cowok : Ngikut situ aja dah…

 

Setelah memesan makanan pada waitris, si cewek tersenyum-senyum sendiri sembari memandangi si cowok.

 

Cowok : Kenapa senyum-senyum??? *penasaran

Cewek : Gag papa… Tumben kamu gag godain pelayan tadi???

Cowok : *tersenyum

Cewek : Owh iya, ne aku bawa roti. Mau??? *membuka tas

Cowok : Gag ah,, Aku takut mataku jadi biru.

Cewek : Emang kenapa???

Cowok : Orang Eropa matanya biru karena kebanyakan makan roti.

Cewek : *tertawa… Dasar “Wong Jowo”!!!

Cowok : Nah… Mulai SARA lagi nih ceritanya???

Cewek : Peace dah peace… *mengacungkan telunjuk dan jari tengahnya

Cewek : Eh Boy,, yang gag aku abis pikir dari kamu, kok bisa bisanya kamu sampe kehabisan anggaran??? Kamu kan orang keuangan, harusnya kamu lebih tahu dong cara memanage uang???

Cowok : *tersenyum

Cewek : Kebanyakan Adventure sih… Makanya, kalo libur tuh, udah duduk manis di rumah. Keluyuran mulu…

Cowok : Iya ibuk,, saya mengerti!!! *menggaruk kepala

Cewek : Lain kali jangan diulangi lagi yah… *meledek

Cowok : I’m not promise!!!

Cewek : Why???

Cowok : Sebenernya anggaran aku cukup,, cuma aku sedang mengalami kredit macet.

Cewek : Kok bisa???

Cowok : Ah,, orang mau tau aja!!! *menjulurkan lidah

Cewek : Tuh kan,, tiap kali diajak serius, pasti jawabannya gitu… *tampang kecewa

Seharusnya kamu nabung,Boy… jangan sampai kejadian kayak gini lagi.

Cowok : Nah,,, Kali ini kita berbeda pendapat. Untuk saat ini, kita belum sampai pada tahapan itu.

Cewek : Maksudnya???

Cowok : Menurut teorinya Moslow,, Seorang laki-laki itu akan mengalami tiga tahap dalam hidupnya. Menjadi pribadi “To Do”, pribadi “To Have”, dan menjadi pribadi “To Be”. dan apa yang barusan kamu katakan itu adalah tahapan yang kedua. Sedang sekarang aku merasa masih berada di tahapan yang pertama. Ya, menjadi pribadi “To Do”. Jadi apa yang bisa aku lakukan, ketika itu sebuah kebaikan, maka akan aku lakukan.

Karena hidup kita adalah hari ini. Bukan kemarin ataupun esok, bukan tadi ataupun nanti. Satu detik kedepan itu masih gaib. Sekelas jibril pun gag akan pernah tahu akan hal itu.

Apakah kamu pernah berencana untuk bisa ketemu ama aku??? Nggak kan???

Cewek : Iya Pak Ustadz!!! *nyengir

Cowok : Dapet kesempatan…!!! *mengoleskan saos ke hidung cewek

Cewek : Ih.. Jahat banget sih… *mengelap hidungnya

Cowok : Aku lebih suka jadi penjahat jika ketemu kamu. Tadinya sih aku mau berpura-pura tak sengaja menumpahkan saos ini ke tanganmu. Cuma masih nyari waktu yang tepat. Tapi berhubung hidungmu keburu nyengir, kenapa tidak… *tertawa kegirangan

Cewek : Tunggu ajah pembalasanku!!! *mengibas-ngibaskan sapu tangannya

Cowok : I’ll always waiting your counter attact, Girl… *mengejek

 

*seorang pelayan datang membawakan makananan dan minuman pesanan si cewek*

 

Cewek : Apakah teorinya Moslow masih ada kelanjutannya??? *meminum orange float

Cowok : Udah, dimakan dulu itu…

Cewek : Tapi aku masih pengen denger kelanjutan teorinya Moslow…

Cowok : Udah selesei. Gag ada kelanjutanya lagi.

Cewek : Sudah kuduga, pasti jawabanmu seperti itu. *kecewa

Besok rencana mau kemana??? Masih mau adventure??? *meledek

Cowok : Aku besok diminta masuk lagi. Taulah…Mau di setting jadi robot kali…

Cewek : Trus, gimana biaya hidupmu???

Cowok : Tenang ajah, Mie instant masih satu kardus. Tujuh tahun aku jadi anak kost. Jadi aku  tahu benar bagaimana caranya survive.

Cewek : *tersenyum… Makanya, kalo ada apa-apa itu bilang. Kalo kamu gag bilang,, ya mana aku tahu. Kamu gag usah khawatir, kamu punya aku disini. Kamu punya keluarga disni.

Cowok: *tersipu malu

 

Malam terasa indah bagi si cowok, terlebih setelah mendengar kata-kata yang baru saja keluar dari mulut si cewek. Tekanan hidupnya serasa terbang terbawa angin Air Conditioning yang berada tepat diatas kepalanya. Rasa lelahnya hilang tenggelam di dasar orange float. Sungguh, kebahagiaan seorang laki-laki itu berada diantara dua bibir seorang wanita sekalipun itu bernama dusta.

 

Cowok : Jam berapa sekarang???

Cewek : Pertanyaan basa-basi. Bukannya situ punya jam sendiri???

Cowok : Tapi aku ingin kamu yang mengatakannya. *merayu

Cewek : Pinter banget ngelesnya,,, Tapi aku suka.

Cowok : Udah itu minumnya??? Kalo udah,,, ayo kita capcuzz…

Cewek : Buru-buru banget…

Cowok : Persiapan liat bola,,, Loyalitas seorang fans benar-benar dituntut malam ini.

Cewek : Dasar cowok!!! Bola, bola, dan bola. Moga aja ntar MU kalah!!!

Cowok : Berani bertaruh???

Cewek : Siapa takut!!! Apa taruhannya???

Cowok : Pindah agama!!!

Cewek : Ihhh… Ogah banget.. Serem!!!

Cowok : Makanya do’ain MU menang donk…

Cewek : Owh.. Tidak bisa!!! *bergaya sule

Cowok : Udah udah… Pulang yiuuk.. Gag ada abisnya kalo udah debat sama  Sule.

Cewek : *tertawa…

Kamu masih ada ongkos???

Cowok : Masih… Tenang ajah…

Cewek : Tapi aku gag percaya!!!

Cowok : Ya, itu kan hak kamu mau percaya atau tidak.

Cewek : Berarti aku berhak donk nyuruh kamu bawa ini… *ngasih kartu ATM

Cowok : Ah, ogah ah…

Cewek : “Amat besar murka Allah, jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”. Perasaan dulu ada yang pernah bilang begitu padaku. Trus baru aja dia bilang lagi, “Hidup kita adalah hari ini, Jadi apa yang bisa kita lakukan, ketika itu sebuah kebaikan, maka haruslah kita lakukan”. Tapi bagaimana kalo kebaikan kita ditolak???

 

Si cowok tak bisa berkata-kata lagi, ia telah mati kutu. Dan dengan terpaksa ia harus menerimanya, meskipun dalam hatinya ia berjanji tak mau menggunakannya. Ia hanya tak ingin menjilat ludahnya sendiri. Dan yang jelas, ia tak ingin mengecewakan si cewek dengan menolak kebaikannya.

 

 

*********************************

 

#Back Sound

Gita Gutawa

 

 

Sekarang ku sering melamun

Dan juga ku senang bercermin

Ohhh… mengapa ini…

 

 

Malu..malu…aku mengakuinya

karena aku kini belum dewasa…

 

 

Ampera, Poris

Tangerang, 28th May, 2011

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s