Matrealis or Rasionalis

Standard

Cowok : Assalamu’laikum

Cewek : Wa’alikumsalam

Cowok : Piye kabarmu??? Sehat???

Cewek : Alhamdulillah sehat, sampean dewe piye???

Cowok : Alhamdulillah aku yo sehat… Ora tau kabar-kabar, Ora kangen karo aku po piye??? *nyokoti kuku

Cewek : Jane kie yo kangen, Tapi mosok cewek sing kon takok disik, lak yow prestige nuh…

Cowok : *cekakaan* Tetep ae awakmu kie.. isin-isin tapi ngglendem…

Cewek : Yo iyolah… Kabeh cewek mesti pola pikir’e podo koyok aku. Ora sms lak gag di sms disik, ora bakal negor lak gag ditegor disik!!!

Cowok : Berarti ati karo kenyataan’e ora podo yo??? Ora enek sinkronisasi antara ati karo tindakan.

Cewek : Yo iyolah… Bagi wanita, prestige diatas segala… *Ngguyu cekikikan

Cowok : Berarti lak kabeh cewek pola pikir’e podo koyok awakmu, kabeh cewek bakal’e mlebu neroko…

Cewek : Loh, kok iso???

Cowok : Lha opo sing dilakoni ora podo karo sing ning ati kok!!! Opo maneh lak dudu munafik jenenge??? Bukane jare guru agama biyen lak wong munafik kui mlebu neroko???

Cewek : Woh iyo yaa,,, Berarti pernyataanku mau tak ralat. Bukan kabeh cewek pola pikir’e podo koyok aku, tapi sebagian besar cewek pola pikir’e podo koyok aku… *Ngguyu ra gelem kalah

Cowok : Lha makane, mumpung sik lebaran, ndang njaluk sepuro karo aku. Awakmu kan wis me-munafik-i diriku!!! *Ngguyu pisan..

Cewek : Woh iyo… lagek eling aku lak iki lebaran, minal aidin wal faidzin yo, Mas…

Cowok : MasyaAllah… Mosok lak gag dielingne kok yo ra eling… Pancen bener wong wedok ki lak diumbar mbengkok, lak dilurusne coklek.. Buktine yo koyok awakmu kui… *Ngece… :p

Cewek : Iyo..Iyo… Maaf lahir batin yo Mas-ku sing ngganteng dewe…

Cowok : Ladalahhh… Wong wis njaluk sepuro ae loh kok yo sek berbuat munafik maneh… *ngguyu

Cewek : *ngguyu kepingkel-pingkel* Lha aku lak ngomong jujur, sampean mesti loro ati, lak aku ora jujur, aku mbok lok’ne munafik.. Bingung aku malihan… *sek tetep ngguyu

Cowok : Iyo, Podo-podo… Sepurone sing kabeh!!! Akeh lak gag kabeh lak yo percuma tow??? Maaf lahir batin yow…

Cewek : Sampean ora dolan na omahku???

Cowok : Emoh, Tiwas loro ati aku…

Cewek : Lha nyapo???

Cowok : Lha jare awakmu arep nikah???

Cewek : Nikah??? Jare sopo??? *penasaran

Cowok : Lha embuh… Wong aku ngarang kok.. *Mesem…

Cewek : Wooo… Asem’iii… Wong kuliah ae ra mari-mari kok arep nikah.

Cowok : Lha bek-bek’e lak awakmu wis karep..

Cewek : Lha nikah karo sampean po piye??? *ngguyu

Cowok : Lha lak awakmu gelem yo ra popo… Tapi enek syarat’e!!!

Cewek : Opo???

Cowok : Turu’ne bareng, tapi mangan’ne golek dewe-dewe, Piye???

Cewek : *meneng cep, ra iso njawab*

 

Si cewek terdiam tak mampu berkata-kata. Tak dapat lagi menjawab untuk mendebat. Si cowok tahu kalo dia sedang mengalami kebuntuan dalam berfikir. Diam, terserah dan menangis adalah tiga indikasi seorang wanita yang sedang mengalami kebuntuan dalam berfikir. Dan si cewek sedang mengalami satu diantaranya. Kalau benar apa yang dikatakan si cewek jika sebagian besar wanita memiliki pola fikir sepertinya, berarti dapat diambil kesimpulan bahwa untuk masalah perjodohan, sebagian besar cewek itu lebih menyukai jalan yang aman dan lebih memilih jalur yang sudah pasti. Apapun itu namanya. Karena terjadi silang pendapat antara dua kaum terbesar di dunia mengenai hal itu. Kaum Adam berpendapat bahwa seperti itu adalah pola pikir matrealis, sedang kaum Hawa menganggap jika itu adalah pola pikir rasionalis. Aku mencoba mengambil jalan tengah atas silang pendapat itu dengan tidak membenarkan ataupun menyalahkan salah satu dari keduanya.

 

Yang pertama,, Pembelaan terhadap kaum Adam:

Jika ada yang bertanya bagaimana aku memandang perkara jodoh, maka akan kujawab, bagiku sama saja kau menanyakan keyakinanku tentang kematian. Karena jodoh dan kematian adalah dua rahasia yang tersembunyi dalam tabir keghaiban-Nya dan tersimpan dengan indah dalam tiap lembar daun yang tertulis oleh tinta yang telah kering oleh ketetapan-Nya. Lalu, apa yang harus di khawatirkan??? Masihkah wanita itu akan berperan sebagai Tuhan dengan mengejar sesuatu yang disebutnya “jalan aman” ataupun “jalur kepastian” hanya karena sebuah kekhawatiran??? Lantas, apalagi kalau itu bukan matrealistis???

Ku tanya padamu wahai kaum wanita, pernahkah kau jatuh cinta??? Ku akui, akupun juga… Tapi, karena apa kau jatuh cinta??? Itulah yang menjadi point pertanyaannya. Apakah kau jatuh cinta itu karena “jalan aman”??? Ataukah kau jatuh cinta karena “jalur kepastian”???

Lalu pikirkan, jika dia yang kau anggap mempunyai “jalan aman”, yang kau kira memiliki “jalur kepastian”, yang selalu mengganggu tidurmu, yang membuatmu menangis karena rindu, ternyata bukan ataupun mungkin tak pernah menjadi pendampingmu, atau bukan kau yang dia pilih??? Tak malukah??? Tak malukah???

Bukankah jodoh itu sama seperti mati??? Bukankah mati itu sebuah rahasia??? Akankah kau akan menjadi manusia sok tahu tentang apa yang telah dirahasiakan-Nya??? Ini adalah masalah perjodohan kawan.. Ini adalah masalah ketetapan.

 

Yang kedua, pembelaan terhadap kaum Hawa :

Jika kita berbicara tentang jodoh, itu linear dengan pernikahan. Perihal kepada siapa kau menaruh hati dan pada siapa kau menambatkan jiwa. Ketika kita membahas tentang pernikahan, itu tidak bisa lepas dari subyek yang menjalaninya dan kehidupan paska diadakannya. Ya, pernikahan tidak hanya untuk menyatukan dua hati, melainkan juga dua keluarga, sehingga banyak subyek yang berada didalamnya. Itulah yang menyebabkan perlunya persiapan yang benar-benar matang untuk melakukannya. Kita tidak bisa hanya mengandalkan hati yang selalu membisikkan “Aku cinta padanya, untuk itu aku menikah dengannya…”, namun kita juga harus menggunakan logika. Karena pernikahan itu berbanding lurus dengan harga sembako, tagihan listrik, harga susu, dan tagihan kredit motor. Lantas, salahkah jika wanita lebih memilih jalur aman??? Kelirukah jika mereka mendambakan kepastian. Itulah rasionalitas kawan…

 

Riam Danau, Ketapang

Pontianak, September 11th 2011

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s